Cerita Pelanggan Kulina

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipisicing elit, sed do eiusmod tempor incididunt ut labore et dolore magna aliqua.

Lihat juga testimoni

Aku nih dari dulu hobi jalan-jalan, plus hobi makan. Haha. Kombo yang lengkap kan? Nah karena dua hobi itulah, lidah aku tahu mana makanan yang enak sama gak. Jadi selektif gitu kalau soal makan.

Baca cerita selengkapnya

Kegiatan utamaku antara lain suting, casting, dan yang pasti gym. Di tengah rutinitas yang padat kayak gitu, untung aku punya kakak yang super perhatian. Dia tahu soal makan, sering jadi masalah buatku. Dia saranin aku buat coba langganan makan siang di Kulina. Dia udah langganan duluan di sana dan worth it.

Baca cerita selengkapnya

Aku sendiri langganan Kulina dan udah ngerasain manfaatnya. Dulu, sering banget gak sempat beli lunch atau sesederhana bosan sama menu-menu yang itu melulu. Makan siang jadi sering kelewat gitu aja.

Baca cerita selengkapnya

Problem orang kantoran Jakarta waktu jam istirahat selalu sama, kalau gak bingung mau makan apa, ya males keluar buat cari makan. Kantor di lantai 7 itu kerasa banget pas jam makan siang gini, 10–15 menit bisa habis buat antri lift aja. Belum lagi jalan ke tempat makan, milih menu makan, nunggu makannya jadi, makan sampai habis, dan masih harus balik lagi ke atas. Wasting time lah pokoknya.

Baca cerita selengkapnya

Waktu pulang kerja capek, naik commuter line yang ramai dan penuh wajah-wajah kelelahan seharian. Setengah ngantuk gitu, tiba-tiba ada yang bikin mataku seketika melek, foto iklan di macro add commuter line! Tulisannya, Kulina. Apa nih, pikirku.

Baca cerita selengkapnya